Pertanyaan harus ditanyakan ke perusahaan properti s128

Pertanyaan Harus Ditanyakan Ke Perusahaan Properti

Memiliki investasi real estat s128 adalah pilihan yang bagus bagi mereka yang ingin membuat komitmen jangka panjang, bukan spekulasi jangka pendek. Manajemen investasi semacam itu harus selalu dipercayai oleh para profesional yang berdedikasi dan berkomitmen pada industri dan tahu bagaimana menghadapi situasi kompleks yang biasanya diabaikan oleh tuan tanah yang tidak berpengalaman.

Sangatlah penting bagi pemilik properti untuk mengetahui cara memilih dan mewawancarai perusahaan pengelola properti yang tampaknya paling mengkhususkan diri pada jenis investasi yang ingin mereka kelola.

Jika Anda tidak yakin apa yang harus ditanyakan kepada calon manajer properti sebelum Anda menandatangani perjanjian jangka panjang dengan mereka, berikut beberapa pertanyaan yang dapat Anda gunakan sebagai pedoman.

1. Pengalaman manajemen properti seperti apa yang Anda miliki?

Anda perlu tahu sudah berapa lama mereka mengelola properti dan apakah mereka memiliki cukup cadangan dari anggota kelompok mereka yang lain.

2. Berapa banyak properti yang Anda kelola saat ini?

Berapa banyak properti yang Anda kelola saat ini

Mempekerjakan seorang manajer properti yang menangani beberapa ribu unit bisa jadi agak berisiko karena properti Anda mungkin akan hilang di lautan properti lain.

3. Seberapa sering Anda memeriksa unit yang ditempati dan kosong?

Penting untuk mengetahui frekuensi inspeksi di unit yang ditempati. Alasan mengapa Anda perlu mengetahui informasi ini adalah karena Anda perlu yakin bahwa akan ada penilaian komprehensif tentang potensi kerusakan pada unit yang ditempati yang disebabkan oleh penyewa. Anda juga perlu mengetahui frekuensi pemeriksaan meskipun unit kosong untuk mencegah potensi risiko kebakaran atau korban lainnya. Percayalah, saya pernah melihat kebakaran terjadi di unit yang kosong.

4. Apa yang Anda lakukan dengan informasi yang diperoleh dari inspeksi unit?

Apa yang Anda lakukan dengan informasi yang diperoleh dari inspeksi unit

Hal ini penting untuk ditanyakan karena Anda perlu memastikan bahwa perusahaan pengelola properti memiliki kebijakan terkait pembayaran kerusakan unit yang disebabkan oleh penyewa atau tamunya. Tidak ada manfaatnya sama sekali jika mereka hanya melaporkan kepada Anda bahwa semua unit telah diinspeksi, jika mereka tidak memiliki rencana tindakan yang agresif berdasarkan inspeksi unit.

5. Seberapa penting pemeliharaan preventif bagi Anda dan bagaimana hal ini ditangani oleh perusahaan Anda?

Kerusakan yang luas dan mahal dapat terjadi pada properti jika tidak ada rencana pemeliharaan preventif. Manajer properti Anda harus menyimpan catatan pemeliharaan pencegahan yang menunjukkan semua item yang diperiksa dan ditangani, serta tanda tangan dari supervisor pemeliharaan yang menyatakan bahwa semua tugas yang diperlukan telah diselesaikan.

6. Bagaimana Anda menangani pemeliharaan berkelanjutan / harian?

Anda perlu mengetahui apakah satu atau lebih teknisi pemeliharaan khusus akan ditugaskan ke properti Anda (berdasarkan ukuran properti dan jumlah unit). Penting juga untuk mengetahui tingkat keterlibatan supervisor pemeliharaan (jika ada) dan perannya dalam memastikan bahwa semua masalah pemeliharaan ditangani.

7. Penanganan darurat setelah jam kerja

Penanganan darurat setelah jam kerja

Minta manajer properti menjelaskan proses penanganan darurat setelah jam kerja seperti kebocoran air, kebakaran, atau korban lainnya. Tanyakan apakah ada nomor telepon setelah jam kerja yang dapat diakses oleh penyewa.

8. Rencana Seleksi Penyewa

Perlu Anda ketahui jika pengelola properti memiliki Rencana Pemilihan Penyewa yang dapat disesuaikan untuk properti Anda. TSP akan membantu menentukan persyaratan yang harus dipenuhi oleh calon penyewa sebelum menyewakan unit kepada mereka. Anda mungkin juga ingin terlibat dalam pengembangan kriteria persewaan untuk memastikan bahwa hanya pelamar yang memenuhi persyaratan Anda yang disetujui. Ingatlah bahwa Anda dan manajer properti Anda diwajibkan untuk mematuhi dan menjalankan bisnis berdasarkan Undang-Undang Perumahan yang Adil. Manajer properti Anda harus benar-benar memahami istilah apa yang digunakan dan yang dihindari saat mengiklankan unit kosong Anda dan saat mewawancarai pelamar.

9. Transparansi

Bagaimana saya bisa memiliki akses untuk meninjau hutang akun, laporan kenakalan, penagihan, dll. Anda sebagai pemilik properti harus menentukan frekuensi dan jenis laporan yang harus disediakan oleh pengelola properti Anda untuk Anda.

10. Analisis Pasar Properti

Analisis Pasar Properti

Apakah tim manajemen Anda berbelanja properti yang sebanding untuk mengikuti tarif hunian lokal, tarif sewa rata-rata, fasilitas yang ditawarkan, penawaran khusus, dll.? Perlu diketahui bahwa tidak semua perusahaan pengelola properti menyediakan layanan ini.

11. Apa bidang spesialisasi Anda?

Perlu diingat bahwa ada beberapa spesialisasi dalam industri manajemen properti. Jika Anda memiliki properti komersial, Anda mungkin sebaiknya menjauhi manajer properti yang berpengalaman mengelola properti multi-keluarga atau kondominium. Bidang spesialisasi yang paling umum dalam manajemen properti adalah: Keluarga Tunggal, Keluarga Banyak, Asosiasi Kondo, Koperasi, Ritel, Medis, Komersial dan Industri.

Perusahaan manajemen yang berspesialisasi dalam pengelolaan properti yang tertekan dan sulit dikelola biasanya mampu menangani spektrum aset dan jenis keterlibatan yang lebih luas, seperti REO, Receiverships, dan aset yang disengketakan.

Info lainnya : Lebih Baik Jual Atau Beli Rumah Saat Pandemi?

Mempertahankan manajer properti yang tepat dapat meningkatkan nilai properti investasi Anda sekaligus membuat hidup Anda lebih mudah karena Anda tidak perlu berurusan dengan sakit kepala yang sering ditunjukkan oleh aktivitas ini. Jika Anda memiliki rencana untuk memperluas portofolio investasi real estat, Anda pasti memiliki perusahaan pengelola properti yang kuat di pihak Anda.